19 Februari 2009

rambut oh rambut..


Ada satu hal yang aneh sama rambut gw : waktu kecil, rambut gw bagus. hitam mengkilat, lembut, dan jatoh dengan sempurna. hehe.. ngga segitu sempurnanya deh..
Entah kenapa, seiring dengan bertambah tingginya rumput tetangga, rambut gw jadi makin aneh wujudnya. Jadi kaku, dan ngembang engga jelas. Ade gw dengan senangnya julukin rambut gw "sapu ijuk". Mau gimana lagi.. Memang berasa kaya ijuk rambut gw..
beuh.. parah.. (tapi alhamdulillah :D)

Kata Ibu gw, kayanya samponya salah..
Gw jawab, ah sampo! segimanapun disalah-salahin, ga akan ngaku dia bu.
yaiyalah..
Dan parahnya lagi, salon pun angkat tangan atas masalah rambut gw. Perawatan rambut apapun ga ngaruh. Rambut gw tetep jegrek dan kaku.
Ah! sudahlah. Memang harusnya kaya gini kali rambut gw..

Gw pun lalu beradaptasi. Rambut yang ngembang dan kaku gw potong pendek biar ngga terlalu mengganggu.
Setelah gw potong rambut jadi pendek, masalah yang baru dateng : orang sering salah sangka ama gw..

inilah momen salah sangka itu:

waktu SD, gw abis maen dari rumah temen. gw inget banget kostum yang waktu itu gw pake: celana pendek, kaos putih, ama sendal. pas lagi asik-asiknya jalan kaki, tiba-tiba gw diklakson ojek. terus tukang ojeknya bilang "jang, ojek jang.." beuh.. (jang = panggilan buat anak laki dlm bhs sunda)

ada lagi. Waktu bulan puasa kemaren, sekitar jam 3 sore, gw mau pergi ke rumah kaka gw. pas lagi jalan kaki, gw ngeliat ada gerombolan laki-laki yang lagi cekikikan.. (oh.. manisnya mendengar laki-laki cekikikan..) yang menurut insting gw, mereka adalah preman. dan ternyata bener! mana preman2 itu lagi pada mabok pula. duh! gw pun bingung. itu jalan satu-satunya mana lagi sepi pula! gimana caranya nih?!
ahirnya, dengan berani. diberani-beraniin tepatnya, gw jalan ngelewatin preman itu. pas nyampe di depan mereka, ada seorang preman yang bilang gini sama gw : A, punten A, abi nuju teu saum..
lah bujuuug.. di sangkain laki lagi gw..

masih ada lagi. waktu mau ke toko buku, lg naik angkot. berdua sama supirnya. Ah.. indahnya.. tiba-tiba tu angkot nge-rem mendadak. trus supirnya nengok ke arah gw, dan bilang sama gw : A, punten, ngalih kapayun nya A..
again?! yah.. nasib-nasib..

ada juga salah sangka yang lain.
waktu lebaran 2006, ada temen ayah gw yang dateng ke rumah. Temen ayah gw itu baru sekali ke rumah, jadi ngga tau siapa aja anak ayah gw. Mana di rumah waktu itu banyak sepupu pula! Pas gw mau nyambut, mau salaman sama sama teman ayah gw itu, dia teriak dengan kwencengnya.. " ini yang orang BATAK siapa ?!?"
gw pun berenti melangkahkan kaki, nengok kanan-kiri, lalu cengo sendiri..
fyi, gw orang jawa..

udah 3x gw disangkain batak. Peristiwa lebaran itu yang pertama. Pas lagi ospek. Satu lagi di salon langganan kaka gw, pas gw mau potong rambut disana.
beuh...

Dan gw sekarang disini. Didepan komputer. Sendiri. Sepi.
Sedang berpikir untuk memperpendek rambut (lagi)
Entah gimana kedepannya nanti.
Apa masih disangka laki-laki?
Ah.. liat aja nanti.



0 komentar:

Poskan Komentar